Friday, May 28, 2010

Hepy Birthday Abang Anas...

Scrapbook at WiddlyTinks.com
Digital Scrapbooking Photo Tinks by WiddlyTinks.com

Alhamdulillah..Diam tak diam dah besar permata hati kami..dah 3 tahun..doa mama n abah semoga abg anas sihat selalu n jadi anak y beriman..inAllah..mama wish abang anas cepat besar n sihat2 selalu..dapat jaga adik anis and abah..klu mama xde abang anas take over tau..

Tapi harini abang anas cam demam sikitlah..demam 3tahun kot..xpe mama yakin esok baiklah kan..abah n mama bw abg anas celebrate at secret re.....y..guess what?? abang anas dpt hadiah dr abah..abah yang baik hati..blanja kitaorg harinie..thanks abah,,semoga anak kita dpt jadi seorang insan y berguna kepada agama n negara..inAllah


Sunday, May 23, 2010

Mengemis Kasih..


Setengah jam lagi nak meeting..emm cam boring jg menanda asignment nie..take 5 jap to coretkan something... tetiba teringat and terdengar lagu nasyid nie..cube kite hayati lirik lagu Raihan nie..syahdu and begitu bermakna..mungkin bagi mereka yang pernah and sudah dan akan merasa nikmat/rahmat ujian dari Allah..mungkin lagu ini sangat menyentuh perasaan..mungkin kita pernah tersilap langkah terhadap langkah pertama yang kita ambil akibat dari melatah dengan ujian Allah..namun liriknya sangat bermakna and menginsafkan..cube hayati lirik lagu nie..

Mengemis kasih

Album : Gema Alam
Munsyid : Raihan
http://liriknasyid.com

Tuhan dulu pernah aku menagih simpati
Kepada manusia yang alpa jua buta
Lalu terheretlah aku dilorong gelisah
Luka hati yang berdarah kini jadi parah

Semalam sudah sampai kepenghujungnya
Kisah seribu duka ku harap sudah berlalu
Tak ingin lagi kuulangi kembali
Gerak dosa yang menghiris hati

Tuhan dosa itu menggunung
Tapi rahmat-Mu melangit luas
Harga selautan syukurku
Hanyalah setitis nikmat-Mu di bumi

Tuhan walau taubat sering kumungkir
Namun pengampunan-Mu tak pernah bertepi
Bila selangkah kurapat pada-Mu
Seribu langkah Kau rapat padaku


Semalam yang dimaksudkan Raihan mungkin semalam, harini, esok atau bulan depan, tahun depan atu bila-bila mengikut ketentuan Allah..kita merancang Allah jua yang menentukan..Namun bila nikmat semalam itu datang bersyukurlah kita...kerana itu merupakan nur rahmat dan hidayah dari Allah yang tak akan dikecapi oleh setiap makhluk ciptaanNya..Hanya yang terpilih shj di uji dan diberi rahmat...bersyukur lah kita..syukran Ya Allah..

Note: Allah sentiasa merindu mendengarkan rintihan hambanya..ingatlah wahai hambaNya including orang yang menulis..

Thursday, May 20, 2010

Segalanya Milik Mu..

Kau yang menciptakan cinta
Dan Kau jua yang menghampar bahagia
Di ribaanMu terhimpun harapan
Impian tulus setiap insan
Kau yang mengutuskan duka
Dan Engkaulah yang mengirimkan hampa
Namun padaMu jua diadukan
Merabahkan keresahan dan tangisan
Aku tahu inilah kasihMu
Aku tahu inilah cintaMu
Dan ku tahu tiap yang terbaik untukku
Tak semuanya yang ku mahu
Di celah hangat nafas yang terhela
Ada dingin saat menyeru (menyebut) namaMu
Terarah segala ronta dan rasa
Pada damainya dakapanMu
Aku tahu inilah kasihMu
Aku tahu inilah cintaMu
Dan ku tahu di segenap ruang rasaku
Telah Kau titipkan kekuantan
Oh Tuhan

Album : TigaSatuTiga
Munsyid : Mestica

Note: Tengah cari lagu In-Team-Segenggam Tabah (best jg)

Wednesday, May 19, 2010

Our xtvt at Bagan Lalang..Comel jer..

video

First time turun dalam air masin..mcm excited sangat nengokan our sweet heart main air..plush..plush..he..he..he..adik anis paling beria..abang anas control macho...Abah..pemain layang-layang yang hebat..mama..emm dok cari bateri kamera weak..hampes..tapi dapat..yes mama boleh lakukan

Hari ni cam teringat akan amalan yang dirasakan ingin dikongsi besama jika ader musibah atau ujian melanda kalian. Bacalah sekurang-kurangnya kurang sikit bebean di dada. Anggaplah bahawa setiap ujian Allah ader himah terselindung yang tak nmpk di mata and teknologi terkini.

Doa dan zikir ini merupakan permohonan agar dihindari dari sebarang bentuk kesedihan dan diperlidungkan dr segenap musibah, dihindari dari terkena ilmu sihir dan disembuhkan dari penyakit, inAllah:



Note: Semoga beroleh ketenangan yang hakiki...

Orang Ikhlas itu Tertindas???

Buat renungan untuk difikir2-an.....

Jika kita memberi kebaikan kepada seseorang, kebaikan itu akan dibalas walaupun yang membalasnya bukan orang yang kita berikan kebaikan itu. Hakikat ini mengingatkan saya kepada satu perbualan yang berlaku sewaktu saya mengendalikan program latihan beberapa tahun lalu di sebuah organisasi.

“Saya tidak mempunyai apa-apa harapan lagi pada organisasi ini,” kata seorang kakak berterus-terang.
“Mengapa?” balas saya.
“Organisasi ini dipenuhi oleh kaki bodek dan kaki ampu. Saya terseksa bekerja secara ikhlas di sini. Tidak pernah dihargai, tidak ada ganjaran yang wajar. Saya bukannya orang yang bermuka-muka. Tak pandai saya nak ampu-ampu orang atas, Fokus saya kepada kerja sahaja.”


Kakak itu sebenarnya adalah peserta program yang paling senior. Telah berpuluh tahun bekerja dalam organisasi tersebut. Itu adalah kali terakhir dia mengikuti program latihan. Enam bulan lagi dia akan bersara. Kesempatan yang diberikan kepadanya dalam sesi memperkenalkan diri itu telah digunakannya sepenuhnya untuk meluahkan rasa kecewa dan marahnya sepanjang berkhidmat di situ. Sungguh, dia kecewa sekali. Siapa tidak marah, jika bekerja secara ikhlas dan gigih tetapi tidak pernah dinaikkan pangkat atau mendapat kenaikan gaji?

Sewaktu rehat, sambil minum-minum dan berbual santai saya bertanya kepadanya, “kakak punya berapa orang anak?”
Sengaja saya bertanya soal-soal “di luar kotak” agar ketegangan dalam sesi sebelumnya dapat diredakan.
“Oh ramai encik…”
“Bagaimana dengan anak-anak kakak?”


Wah, saya lihat dia begitu ceria apabila mula menceritakan tentang anak-anaknya. Boleh dikatakan semua anak-anaknya berjaya dalam profesion masing-masing. Ada yang menjadi doktor, jurutera, pensyarah dan sebagainya. Malah seorang anaknya telah menjadi hafiz.
“Kakak, boleh saya bertanya?”
“Tanyalah encik…” ujar kakak itu sambil tersenyum. Mendung di wajahnya sudah berlalu. Dia begitu teruja bila bercerita tentang anak-anaknya. Memang, semua anak-anaknya menjadi.


“Jika kakak diberi pilihan, antara anak-anak yang “menjadi” dengan naik gaji, mana yang kakak pilih?”
Belum sempat dia menjawab, saya bertanya lagi, “antara kakak naik pangkat dengan anak-anak berjaya dalam karier mereka, mana yang kakak pilih?”


Dengan cepat kakak itu menjawab, “hati ibu encik… tentulah saya pilih anak-anak saya menjadi walaupun tidak naik gaji atau dapat pangkat. Anak-anak adalah harta kita yang paling berharga!”
Saya tersenyum. Hati ibu, begitulah semestinya.

“Kakak, sebenarnya keikhlasan dan kegigihan kakak bekerja dalam organisasi ini telah mendapat ganjaran…” kata saya perlahan. Hampir berbisik.
“Maksud encik?”
“Allah telah membalas dengan ganjaran yang lebih baik dan lebih kakak lebih sukai. Bila kakak ikhlas bekerja dalam organisasi ini, Allah berikan kepada kakak anak-anak yang menjadi.”
“Tidak pernah saya terfikir begitu encik…”


“Allah Maha Berkuasa. Ada kalanya takdir dan perbuatan-Nya terlalu misteri dan rahsia untuk dijangkau oleh pemikiran kita. Tetapi yakinlah what you give, you get back. Itu hukum sunatullah dalam hubungan sesama manusia. Kebaikan yang kita buat akan kembali kepada kita. Yakinlah.”
“Walaupun bukan daripada seseorang atau sesuatu pihak yang kita berikan kebaikan itu?”
“Maksud kakak?”


“Macam ni, saya buat kebaikan kepada organisasi tempat saya bekerja, tapi Allah berikan kebaikan kepada keluarga. Pembalasan Allah bukan di tempat saya bekerja, sebaliknya diberikan dalam keluarga saya. Begitukah encik?”
“Itulah yang saya katakan tadi, takdir Allah kekadang terlalu misteri. Tetapi ketetapannya mutlak dan muktamad, siapa yang memberi kebaikan akan dibalas dengan kebaikan. Dalam istilah biasa itu dipanggil golden rule!”


Kakak itu termenung. Mungkin memikirkan pertalian dan kaitan antara apa yang berlaku dalam organisasi dengan familinya.
“Metafora atau analoginya begini. Katalah kita sedang memandu di satu jalan yang mempunyai dua atau tiga lorong. Penuh sesak. Tiba-tiba sebuah kereta yang tersalah lorong di sebelah memberi isyarat untuk masuk ke lorong kita. Kerana simpati melihat dia terkial-kial memberi isyarat, kita pun beralah, lalu memberi laluan untuk kereta itu masuk di hadapan kita…”


Saya berhenti seketika mengambil nafas sambil mencari reaksi. Saya lihat kakak itu mendengar penuh minat. Dia meneliti metafora yang saya sampaikan dengan begitu teliti.

“Kemudian kita terus memandu ke hadapan. Mungkin sejam kemudian atau setelah berpuluh-puluh kilometer, tiba-tiba kita pula yang tersalah lorong. Kita pula yang memberi lampu isyarat untuk masuk ke lorong sebelah. Soalnya logikkah kalau kita mengharapkan kereta yang kita bantu sebelumnya memberi laluan untuk kita?”

Kakak itu tersenyum dan berkata, “tak logik encik. Kereta yang kita bantu tadi entah ke mana perginya.”
“Tapi ada tak kereta lain yang simpati dan memberi laluan untuk kita?’
“Pasti ada! Insya-Allah.”
“Ya, begitulah. Padahal kereta itu tidak pernah sekali pun kita tolong. Tetapi Allahlah yang menggerakkan hati pemandunya untuk memberi laluan kepada kita. Orang yang kita beri kebaikan, tidak ada di situ untuk membalas kebaikan kita… Tetapi Allah menggerakkan hati orang lain, yang tidak pernah merasa kebaikan kita untuk membalas kebaikan kita tadi.”


“Subhanallah!”
“Begitu dalam litar di jalan raya dan begitu jualah litar dalam kehidupan manusia. Kita buat baik kepada A, tetapi kerap kali bukan A yang membalas kebaikan kita tetapi B atau C atau D atau lain-lainnya yang membalasnya. Inilah hakikat yang berlaku dalam kehidupan ini.”
“Kita tidak boleh kecewa bila keikhlasan kita dipersiakan?” tanya kakak itu lagi. Lebih kepada satu respons minta diiyakan.


“Kakak, ikhlas sebenar tidak pinta dibalas. Tetapi Allah Maha Kaya dan Maha Pengasih, siapa yang ikhlas akan diberi ganjaran walaupun mereka tidak memintanya kerana setiap kebaikan itu akan dikembalikan kepada orang yang melakukannya. Ia umpama bola yang dibaling ke dinding, akan melantun semula kepada pembalingnya!”
“Selalunya saya dengar, orang ikhlas akan dibalas di akhirat.”
“Itulah balasan yang lebih baik dan kekal. Tetapi saya katakan tadi, Allah Maha kaya, Allah mahu dan mampu membalas keikhlasan hamba-Nya di dunia lagi.”


“Maksud encik?”
“Orang yang ikhlas akan diberi ketenangan dan kebahagiaan dalam hidup. Anak-anak yang soleh dan solehah. Isteri yang taat atau suami yang setia. Dan paling penting… hati yang sejahtera. Inilah kekayaan dan kelebihan yang lebih utama daripada pangkat, gaji dan jawatan.”
“Jadi orang ikhlas akan terus ditindas, tidak dapat kenaikan pangkat atau gaji? Bukan apa, saya terfikir kenapa nasib kaki ampu dan kaki bodek lebih baik dalam organisasi. Mereka dapat naik pangkat!”


Giliran saya pula tersenyum.
“Tidak ada kebaikan yang akan kita dapat melalui jalan yang salah. Percayalah, kalau benar mereka kaki ampu dan bodek sahaja… pangkat yang mereka dapat akan menyebabkan mereka melarat. Gaji naik, tetapi ketenangan hati menurun. Ingat apa yang saya kata tadi, what you give you get back… Golden rule itu bukan untuk kebaikan sahaja, tetapi untuk kejahatan juga. Kalau kita berikan kejahatan, kejahatan itu akan kembali semula kepada kita. Kaki ampu, mungkin akan dapat anak yang pandai bermuka-muka. Kaki bodek mungkin dibalas dengan isteri yang berpura-pura!” terang saya panjang lebar.


“Jadi apa yang harus saya lakukan dengan baki masa perkhidmatan yang tinggal tidak beberapa bulan lagi ni?”
“Bekerjalah dengan gigih. Walaupun mungkin bos tidak melihatnya, tetapi Allah Maha Melihat. Bekerja itu satu ibadah. God is our “ceo”, kata orang sekarang. Insya-Allah, satu hari nanti manusia juga akan diperlihatkan oleh Allah tentang keikhlasan manusia yang lain. Jangan berhenti memberi kebaikan hanya kerana tidak dapat penghargaan…”
“Maksud encik?”


“Jangan mengharap terima kasih daripada manusia atas kebaikan yang kita buat kepadanya.”
“Kenapa?”
“Kita akan sakit jiwa!”
“Kenapa?”
“Kerana umumnya manusia tidak pandai berterima kasih. Lihatlah, kalau kepada Allah yang Maha Memberi pun manusia tidak pandai bersyukur dan berterima kasih, apalagi kepada manusia yang pemberiannya terbatas dan berkala. Sedikit sekali daripada manusia yang bersyukur,” balas saya mengulangi apa yang maktub dalam Al Quran.


“Tetapi Allah tidak berhenti memberi… “ kata kakak itu perlahan.
“Walaupun manusia tidak berterima kasih kepada-Nya. Sekalipun kepada yang derhaka dan kafir, tetapi Allah terus memberi… Justeru siapa kita yang tergamak berhenti memberi hanya kerana tidak mendapat penghargaan dan ucapan terima kasih?”
“Ah, kita terlalu ego…”


Dan itulah kesimpulan perbualan yang saya kira sangat bermakna dan besar impaknya dalam hidup saya. Saya terasa “diperingatkan” semasa memberi peringatan kerana pada hakikatnya saya juga tidak terlepas daripada lintasan hati oleh satu pertanyaan… orang ikhlas tertindas?

Sumber: Emm tak tahu..tapi best..

Monday, May 17, 2010

Hanya kerana itu..


Hmm..dah lama tak coretkan sesuatu..macam tak tahu kenapa..malas kot..pagi nie macam tak de mud..asignment banyak nak tanda..tapiiiiiiiiiiiiiiii..xde mud........smlm tido lewat kot..lepas pukul 4.30pg pun tak tido lagi..Ya Allah berilah aku kekuatan untuk teruskan perjuangan hidup ini..berilah aku kekuatan dalaman agar dapat aku rasakan yang kehidupan n diri aku ini diperlukan.. Ku hanya insan biasa yang tak lari dari melakukan kesalahan..n ku bukan sesiapa untuk menghukum seseorang walau sehebat mana pun ape yang telah dilakukan ke atas aku kerana ianya pinjaman semata-mata..

Semua yang berlaku dugaan n ujian...n ujian adalah guru senyap terhebat yang mengajar aku banyak perkara..namun manusia biasa setiap detik ader shj dlm diri ini yang tak pernah kene di mata..walau diri ini cuba merubah sesuatu namun kita hanya merancang..Ku hanya berdoa dan terus berdoa agar diberi kekuatan dalaman yang berterusan..semoga tidak tergelincir lagi ke landasan yang tidak sepatutnya..

Ku cuba mengamalkan amaln terbaik kurasakan buat insan yang di uji. Tiga langkah sabar yang sesuai diamalkan:
1. ucaplah 'innalilah wailaihirajiun...' bagi perkara yang berlaku
2. ucaplah 'Aku redha dengan ujianmu ini'
3. ucaplah 'Ya Allah gantikanlah aku dengan sesuatu yang lebih baik'

Namun, kekadang aku hanya pandai bercakap,,namun aplikasi kurang..ku coretkan sesutu supaya aku sedar bahawa aku hanya insan biasa yang selalu melakukan dosa walau setiap kali itu melakukan amalan..

Ya Allah jadikanlah aku seoarang insan yang sentiasa membuka jalan bagi ke arah kebaikan..bukan untuk menutup pintu rahmat yang telah dibuka olehNya..walaupun aku tersiksa tapi ku tahu bahawa ader yang lebih berkuasa lebih mengetahui segalanya..semoga aku tidak tersasar dengan godaan seterusnya..

Ingatlah bahawa kite insan biasa, segalanya hanya pinjaman di dunia, tiada siapa memeliki sesiapa..fikirkan sejenak ape yang kiter mahu di dunia ini..? bersyukurkah kiter dengan ape yang ader..bibir mudah mengukir kata..tapi hatilah yang tahu segalanya..

Sisapa kita di bumi Allah ini..terimalah ape yang dah disebut sebagai qada dan qadar..jgnlah ditanya kenape dan kenape tak macam dirancang and kenape org lain dikurniakan..kerana "sesuatu yang terjadi adalah dari Allah, dan kepadanya juga kite meminta"..waAllahu 'alam..



Note: Berzikir........n selawat selalu.......ingatlah wahai aku...........ikan tu macam comel je kan..xde dosa...ciptaan Allah yang syumul...